Header Ads

APAKAH MENYEMBUNYIKAN KONTEN DENGAN DISPLAY:NONE ADALAH SAH SECARA SEO?



Jika Sampeyan mengoptimasi SEO pada website dengan ribuan atau puluhan ribu halaman, dalam hal ini jelas Sampeyan pasti menggunakan website berbasis Content Management System (CMS). Sialnya, banyak jenis CMS juga sering tersandung masalah dengan mesin pencari, nggak tertutup kemungkinan terjadi pada CMS WordPress.

Sebagian besar masalah ini justru muncul karena ketidaktahuan sebagian developer CMS terutama CMS-CMS yang jarang digunakan, tidak open public sources dan stand alone CMS alias karya sendiri. Pada dasarnya, jika developer tidak terbiasa dengan cara kerja search engine, mereka mungkin (biasanya) mempraktekkan coding/script writing yang tidak dimaksudkan untuk menipu, akan tetapi bisa dianggap seperti itu oleh search engine.

Salah satu teknik yang digunakan oleh banyak situs besar adalah melakukan pre-load code/script, navigasi, atau konten di latar-belakang sehingga dapat ditampilkan secara dinamis sesuai kebutuhan. Teknik yang paling umum untuk mencapai ini adalah penggunaan tampilan CSS: display:none.

Overview display:none

Pada website besar, Sampeyan mungkin memiliki struktur menu yang besar dan kompleks. Misalnya, Sampeyan memiliki 10 kategori topik utama dan masing-masing memiliki 5 hingga 10 sub-topik/sub-kategori. Sampeyan dapat merancang sistem navigasi untuk menampilkan semua topik utama, dan semua sub-topiknya di setiap halaman.

Di sisi lain, Sampeyan mungkin berpikir bahwa hal ini dapat mengarah pada ketidak-nyamanan visitor. Sampeyan kemudian mungkin ingin hanya menampilkan topik utama pada halaman seperti halaman beranda/depan/index, dan ketika Sampeyan berada dalam area topik utama tertentu dari situs tersebut, Sampeyan mungkin hanya ingin menampilkan subtopik yang terkait langsung dengan subtopik yang sedang dibuka. Karena itu mungkin agak membingungkan untuk dibaca, mari kita lihat beberapa ilustrasinya.

Ketika Sampeyan berada di halaman di situs yang terkait dengan topik 1 (Kategori 1 di bawah), Sampeyan mungkin ingin menu muncul kepada visitor sebagai berikut:

Tapi, ketika Sampeyan berada di halaman yang terkait dengan topik 2 (Cat 2 di bawah), Sampeyan mungkin ingin menu muncul kepada visitor sebagai berikut:

Nah, hal-hal ini sering diimplementasikan menggunakan tampilan: display:none di dalam tag div. Jika Sampeyan menentukan struktur menu dalam halaman web, Sampeyan dapat menerapkan tag div sebagai berikut:

Mengapa menggunakan atribut display:none?


Salah satu alasan dasar untuk menggunakan tampilan display:none yang hanya membuatnya untuk mengkontrol code/script agar yang lebih rapi. Sampyen dapat menempatkan code menu yang sama di setiap halaman website, dan mengontrol apa yang ditampilkan hanya melalui tampilan display:none.

Namun, Sampeyan mungkin ingin melangkah lebih jauh dari itu. Jika Sampeyan memiliki aplikasi web dinamis, Sampeyan mungkin ingin menampilkan sub menu pada mouseovers. Seperti contohnya pada Amazon:

Perhatikan bagaimana mouseover menyorot submenu Movies, Music & Games. CMS Amazon memiliki semua item menu yang dimuat dalam halaman HTML, tetapi menyembunyikan semua submenu sampai Sampeyan melakukan mouseover, di mana pada titik ini Amazon baru menunjukkan sub-kategori yang terkait. Ini hanyalah salah satu contoh penggunaannya.

Situs lain menggunakan display:none dalam skip links dan implementasi screen readers. Karena screen readers akan membaca konten pada layar, Sampeyan sering ingin memodifikasi desain halaman Sampeyan untuk membantu orang-orang ini. Salah satu contoh klasik adalah dengan menu yang memiliki 100 item — Sampeyan mungkin ingin pada pengunjung melewati semua tautan itu.

Cara orang melakukan ini adalah mereka membuat bookmark ke suatu tempat setelah akhir navigasi dalam HTML mereka, dan kemudian membuat tautan pertama pada halaman melompat ke bookmark itu. Ini memungkinkan pengguna yang menggunakan screen readers untuk menghemat banyak waktu, dan secara signifikan meningkatkan kegunaan halaman.

Sisi gelap display:none attribute

Nah, Sampeyan juga dapat menggunakan display:none untuk menyembunyikan teks.

Di sinilah masalah yang dirasakan masuk. Banyak yang khawatir bahwa penggunaan display:none untuk membangun menu atau untuk script writing yang benar-benar dimaksudkan untuk screen reader dapat menyebabkan mereka menjadi masalah. Ada seseorang yang bertanya kepada saya tentang hal ini baru-baru ini.

Penggunaan sah dari teknik ini sangat lazim sehingga saya jarang berharap mesin pencari akan menghukum (banned) website karena menggunakan display:none. Hanya aja emang sangat sulit untuk mengimplementasikan algoritma yang benar-benar dapat menemukan apakah penggunaan display:none yang dimaksudkan untuk menipu mesin pencari atau tidak.

Secara khusus, jika Sampeyan menggunakan sistem CMS yang digunakan oleh banyak orang lain, dan CMS menggunakan display:none dalam beberapa cara yang dibahas di atas, saya ragu Sampeyan akan memiliki masalah. Yang ingin Sampeyan hindari adalah kebiasaan dan cara untuk menggunakan display:none. Yakinlah bahwa hal ini tidak akan meningkatkan kekuatan SEO terhadap reaksi negatif potensial oleh mesin pencari.

Post a Comment

0 Comments